Duka Palestina dalam Angka dan Cerita versi Aljazeera

By

Mahmoud ingin menjadi jurnalis, sama seperti ayahnya.

Bertekad untuk berbagi kisah tanah airnya dengan dunia, remaja berusia 16 tahun, yang dikenal sebagai “Wael muda” bersama saudara perempuannya Khuloud, mulai merekam video saat Israel melakukan pemboman terbaru di Gaza.

“Di Gaza, tidak ada tempat yang aman… ini adalah perang (yang paling sengit, Red) dan paling kejam yang pernah kami alami di Gaza. Bantu kami untuk tetap hidup,” pinta duo muda Dahdouh serempak.

Bantu kami untuk tetap hidup

OLEH MAHMOUD DAN KHULOUD DAHDOUH

 

Pada malam tanggal 25 Oktober, Mahmoud terbunuh, bersama ibunya, saudara perempuan Sham yang berusia tujuh tahun, keponakan laki-laki Adam yang berusia satu setengah tahun dan 21 orang lainnya, dalam serangan udara Israel di kamp Nuseirat di mana keluarga tersebut berlindung setelah diberitahu oleh tentara Israel untuk pindah ke selatan demi keselamatan mereka.

 

Hanya dalam 19 hari, dari tanggal 7 hingga 25 Oktober, setidaknya 7.028 orang – termasuk 2.913 anak-anak – telah tewas dalam serangan Israel di Gaza, menurut Kementerian Kesehatan Palestina. Pada tanggal 26 Oktober,

kementerian menerbitkan laporan komprehensif yang merinci nama, usia, jenis kelamin dan nomor identitas 6.747 korban.

 

“Dunia harus menyadari bahwa di balik setiap angka terdapat kisah seseorang yang nama dan identitasnya diketahui,” kata juru bicara kementerian. Daftar tersebut tidak mencantumkan nama 281 orang yang saat itu masih diidentifikasi oleh kementerian.

Dalam beberapa hari terakhir, tentara Israel telah memperluas serangan udara dan daratnya ke Gaza – termasuk rumah dan rumah sakit – yang telah menjadi sasaran serangan udara tanpa henti sejak serangan mendadak oleh kelompok Palestina Hamas pada tanggal 7 Oktober yang menewaskan sedikitnya 1.405 orang di Israel. menurut pejabat Israel.

Sejak diterbitkannya daftar ini, jumlah korban tewas di Gaza telah melampaui 8.500 orang, dan ribuan lainnya hilang atau terkubur di bawah reruntuhan. Angka-angka dari Kementerian Kesehatan secara konsisten diakui sebagai data yang dapat diandalkan oleh kelompok-kelompok kemanusiaan, organisasi internasional termasuk Perserikatan Bangsa-Bangsa, outlet berita, dan cabang-cabang pemerintah Amerika Serikat, yang mencakup beberapa putaran pertempuran sebelumnya di Gaza. Setiap jam di Gaza:

• 15 orang tewas – 6 anak-anak
• 35 orang terluka
• 42 bom dijatuhkan*
• 12 bangunan hancur

*Berdasarkan enam hari pertama perang, menurut tentara Israel

Warga di Gaza berbondong-bondong ke rumah sakit dan sekolah PBB demi keselamatan, berharap Israel akan mematuhi hukum internasional dan tidak menyerang koordinat tersebut. Namun tempat pengungsian juga belum lepas dari serangan Israel. Perempuan, anak-anak dan orang tua merupakan 73 persen dari mereka yang tewas akibat pemboman Israel di Gaza. Diantara korbannya adalah:

• 133 bayi di bawah usia satu tahun
• 482 balita (1-3 tahun)
• 344 anak prasekolah (4-5 tahun)
• 1.042 anak sekolah dasar (6-12 tahun)
• 664 anak SMA (13-17 tahun)
• 966 dewasa muda (18-25 tahun)
• 2.506 orang dewasa (26-55 tahun)
• 521 orang Naksa yang selamat (56-74 tahun)
• 89 orang yang selamat dari Nakba (75+ tahun)

Korban tertua sejauh ini adalah Mahdiya Abdullah Abdul Wahab Halawa yang berusia 93 tahun. Lebih dari 70 persen penduduk Gaza, yang berjumlah sekitar 1,7 juta jiwa, adalah pengungsi. Kebanyakan dari mereka tinggal di atau dekat delapan kamp pengungsi di Gaza. Kamp-kamp ini didirikan setelah Nakba tahun 1948 (“bencana” dalam bahasa Arab) ketika sekitar 750.000 warga Palestina dipaksa keluar dari rumah mereka oleh milisi Zionis. Selama perang tahun 1967, pasukan Israel menduduki seluruh wilayah bersejarah Palestina dan mengusir 300.000 warga Palestina dari rumah mereka. Hal ini kemudian dikenal sebagai “Naksa”, yang berarti kemunduran atau kekalahan.

 

Penderitaan pengungsi Palestina merupakan masalah pengungsi terpanjang yang belum terpecahkan di dunia.

Jumlah anak-anak yang terbunuh di Gaza hanya dalam waktu tiga minggu telah melampaui jumlah tahunan anak-anak yang terbunuh di zona konflik dunia sejak tahun 2019. Jalur Gaza sekarang menjadi kuburan bagi ribuan anak, kata PBB. Hingga tanggal 31 Oktober, lebih dari 3.500 anak telah terbunuh dalam konflik ini – rata-rata 140 anak terbunuh setiap harinya. Sebanyak 6.360 anak-anak lainnya terluka, banyak diantaranya mengalami dampak yang mengubah hidup mereka.

Banyak dari anak-anak ini mengalami trauma akibat berbagai perang. Sejak lahir, mereka hidup di bawah blokade Israel yang berdampak pada seluruh aspek kehidupan mereka. Ribuan nyawa telah dipersingkat. Seorang ayah Palestina yang berduka menceritakan kepada Al Jazeera bagaimana serangan udara Israel terhadap gereja Kristen tertua di Gaza menewaskan ketiga anaknya yang mencari perlindungan di sana. “Kami mencari perlindungan di sini [di Gereja Saint Porphyrius] karena mengira itu adalah tempat yang aman. Tempat perlindungan terakhir kami, di gereja. Rumah Tuhan.”

Selama lebih dari tiga minggu, Israel telah memberlakukan blokade total terhadap Jalur Gaza yang sudah terkepung, termasuk larangan makanan, air dan bahan bakar. Hanya sedikit bantuan kemanusiaan, yang digambarkan oleh Sekjen PBB Antonio Guterres sebagai “setetes bantuan di lautan kebutuhan” yang telah diterima di wilayah yang terkepung melalui penyeberangan Rafah dengan Mesir. “Orang-orang akan kelaparan kecuali mereka mendapatkan bantuan kemanusiaan sekarang. Kami membutuhkan lebih banyak truk dan aliran bantuan yang berkelanjutan,” kata Cindy McCain, direktur eksekutif Program Pangan Dunia.

Menurut Kementerian Kesehatan, antara tanggal 7 dan 31 Oktober, setidaknya 6.120 kematian yang dilaporkan berasal dari 926 keluarga dengan:

• 192 keluarga kehilangan 10 anggota atau lebih
• 136 keluarga kehilangan 6-9 anggota
• 444 keluarga kehilangan 2-5 anggota

      •  

Feature ini telah tayang di Aljazeera dengan judul asli: Know their names: The thousands of Palestinians killed in Israeli attacks on Gaza.

Tim penulis special report memfasilitasi para tokoh untuk memperkuat pendidikan politik pemilih

Editor: Teungkumalemi

Penulis: Al-Ghifari

Copy writer: Azzaheera

dariaceh

Follow Dariaceh[dot]com

Other Dariaceh Special Report

Makna Himne Aceh Mulia

Cipt. Mahrisal Rubi Verse IBumoe Aceh nyoe keuneubah RajaBumi Aceh ini peninggalan Raja ● Dalam sejarah di Aceh pernah hidup kerajaan- kerajaan besar yang merupakan asal-usul...

Jejak Yahudi yang Dimakamkan di Aceh Setelah 105 Tahun Tewas

"O, God, ik ben getroffen!" Ia berteriak. Nafasnya terengah-engah. Hilang seketika sikap berpongah-pongahnya. By TEUNGKUMALEMI Filed: 1 Desember 2023, 03:09  BANDA ACEH, Pantè Ceureumén Nama belakangnya merujuk pada...

Kopi Terakhir Teuku Umar

Malam itu Umar bersama pasukannya sedang terjepit. Pasukan Jenderal Van Heutsz mengepung mereka.  Pertengahan Juni tahun 1878, suami pertama Cut Nyak Dhien, Ibrahim Lamnga syahid...

Cut Nyak Dhien

Usianya terus menua. Menginjak 51 tahun ketika Umar syahid di Lhok Bubon 11 Februari 1899. Ia terus berjuang dengan sebilah rencong, meskipun mata rabun dan pinggangnya encok.