Alamat Digitalmu, 100% gratis!

TOPICS :

Cincin dan Pedang di Keranda Teungku Chiek Awe Geutah?

Keluarga Syeikh Abdurrahim Bawarith Asyi  terheran-heran melihat kepulangan Teungku Chiek Muhammad Zein, anak dari ulama yang kemudian dikenal dengan nama Teungku Chiek Awe Geutah itu.

Di jemarinya terselip cincin yang diwasiatkan Teungku Chiek Awe Geutah. Padahal sebelumnya ia berada di Negeri Arab dan baru pulang saat Cheik Awe Geutah meninggal.

ADVERTISEMENT

Wasiat itu disebut terkait dengan persinggahan Belanda di Aceh.

Bahkan penjajah dari Negeri Kincir Air itu sampai mengambil ulee rinyeun (tangga) dan pintu dari rumah yang didiami Teungku Chiek Awe Geutah sebagai bukti penaklukan Aceh.

 

ADVERTISEMENT

***

 

Teungku Chiek Awe Geutah adalah seorang ulama sufi asal Kan’an Gujarat atau sekarang dikenal dengan nama Irak. Nama aslinya adalah Syeikh Abdurrahim Bawarith Asyi

Perjalanannya Syeikh Abdurrahim Bawarith Asyi hingga menetap di Aceh dilakukan untuk menghindari pertentangan antar pemeluk agama Islam karena perbedaan khilafiyah.

ADVERTISEMENT

Beliau hijrah bersama saudara kandungnya yang kemudian dikenal dengan nama Abu Tanoh Mirah.

Dalam perjalan hijrah tersebut, kedua menempuh perjalanan dan sempat singgah di kepulauan Nicobar dan Andaman di Samudera Hindia, Pulau Weh – Sabang dan kemudian sampai ke Lamkabeu – Aceh daratan.

Di Lamkabeu, Syeikh Abdurrahim Bawarith Asyi sempat menetap beberapa saat.

Tetapi saudara kandung beliau memilih menetap dan mengajar mengaji di sana.

 

***

 

Perjalanan beliau berlanjut hingga sampai di bukit di Gle Sibru – Bireuen. Di sana beliau melaksanakan shalat Istikharah.

Setiap selesai shalat, beliau naik ke atas bukit tersebut dan menghadapkan pandangannya ke arah yang berbeda.

Malam pertama, Syeikh Abdurrahim Bawarith Asyi menghadap ke arah Selatan. Malam berikutnya ke arah Barat dan berikutnya lagi arah Utara. Namun tidak ada petunjuk apa-apa yang beliau peroleh.

Baru pada malam keempat beliau mendapatkan petunjukkan saat pandangannya dihadapkan ke arah Timur.

Saat itu matanyamelihat cahaya putih bersih menyembul dari suatu tempat. Beliaupun berkeyakinan di daerah asal cahaya putihh itulah tempat yang aman dan damai untuk dijadikan tempat tinggal.

Tempat itu kemudian dikenal dengan nama Awe Geutah. Berada di wilayah Peusangan Siblah Krueng – Bireuen – Aceh.

 

***

 

Cincin dan pedang adalah salah satu wasiat Teungku Chiek Awe Geutah saat beliau masih hidup.

Tu Awe Geutah menuturkan bahwa saat itu  kepada keluarganya, Teungku Chiek Awe Geutah berwasiat, “Menyeu ulon meninggal, beuneupasoe peudeung ngen incin lam keureunda.”

[apalabila saya meninggal, masukkan cincin dan pedang ke dalam keranda]

Tu Awe Geutah adalah keturunan ke-7 Teungku Chiek Awe Geutah.

Tetapi untuk alasan yang tidak diketahui, wasiat itu hanya ditunaikan sebagian saja, yaitu cincin saja yang dimasukkan ke keranda.

Ketika wasiat itu diberikan Teungku Chiek Awe Geutah, anak kandung beliau, Teungku Chiek Muhammad Zein sedang belajar ilmu agama ke Arab dan baru pulang setelah Teungku Chiek Awe Geutah meninggal.

Wasiat itu menurut Teungku Cheik Muhammad Zein terkait dengan persinggahan Belanda di Aceh.

Saat mengungkapkan makna wasiat tersebut, keluarga Teungku Chiek Awe Geutah juga dibuat heran saat melihat dijemari Teungku Chiek Muhammad Zein terdapat cincin yang sama persis seperti yang dimasukkan ke keranda Teungku Chiek Awe Geutah.

 

***

 

Di akhir persinggahan dan upaya penaklukan Aceh, Belanda kemudian mengambil ulee rinyeun (tangga) dan sebelah pintu rumah Aceh dari rumah yang merupakan peninggalan Teungku Chiek Awe Geutah untuk dibawa pulang dan disimpan di meuseum Belanda.

Rumah yang dibangun Teungku Chiek Awe Geutah sekitar 790 tahun silam itu atau diperkirakan pada abad ke-13 Masehi. ***

 

ADVERTISEMENT

Related stories:

Yuk! Cek DPT Online, Lokasi dan Syarat Memilih di TPS

Cek DPT online.kpu.go.id pada Pemilu 2024 dapat dilakukan melalui alamat resmi KPU. Ketahui cara ceknya, lokasi dan syarat memilih di sini!

6 Tips Mendidik Anak Menurut Islam di Dalam Surat Luqman

D‌ARIACEH: Anak adalah amanah Tuhan yang dititipkan kepada kita sebagai penerus kehidupan di muka bumi ini. Kehadirannya ke dunia merupakan takdir Ilahi. Karenanya Allah...

Portal Islam Terbaik di Indonesia

DARIACEH: Belajar Islam secara online kini seolah menjadi trend tersendiri untuk sebagian kalangan. Terlebih kini banyak portal Islam berseliweran di internet. Padahal berguru secara...

Wara Sebagai Syarat Mencapai Kebahagiaan

Wara adalah salah satu jalan untuk mencapai konsepsi bahagia dalam Islam.Secara bahasa wara berasal dari kata "taharruj" yang artinya menjauhi dosa atau berhati-hati. Sedangkan menurut...

Akun Bot Instagram Berisi Spam akan Bisa Dihapus Massal

DARIACEH: Akun Bot Instagram yang berisi spam kini sudah menjadi rahasia umum bagi pengguna Instagram. Kerap kali akun bot yang mengandalkan kecerdasan buatan (AI)...

Seberapa artikel ini bermanfaat bagi Anda?

0 dari 5

Tinggalkan ulasan

Dapatkan update artikel pilihan Dariaceh.com dengan bergabung ke Instagram “dariacehcom” dan laman Facebook “Dariaceh.com”.  

TERKINI

Yuk! Cek DPT Online, Lokasi dan Syarat Memilih di TPS

Cek DPT online.kpu.go.id pada Pemilu 2024 dapat dilakukan melalui alamat resmi KPU. Ketahui cara ceknya, lokasi dan syarat memilih di sini!

15 Universitas Islam Terbaik Tahun 2023 versi 3 Lembaga Internasional

DARIACEH: Tiga situs dari lembaga pemeringkatan kampus terbaik di dunia, yaitu Webometrics, EduRank, dan UniRank sepanjang tahun 2023 telah mengumumkan kembali mana saja universitas...

6 Tips Mendidik Anak Menurut Islam di Dalam Surat Luqman

D‌ARIACEH: Anak adalah amanah Tuhan yang dititipkan kepada kita sebagai penerus kehidupan di muka bumi ini. Kehadirannya ke dunia merupakan takdir Ilahi. Karenanya Allah...

Portal Islam Terbaik di Indonesia

DARIACEH: Belajar Islam secara online kini seolah menjadi trend tersendiri untuk sebagian kalangan. Terlebih kini banyak portal Islam berseliweran di internet. Padahal berguru secara...

Wara Sebagai Syarat Mencapai Kebahagiaan

Wara adalah salah satu jalan untuk mencapai konsepsi bahagia dalam Islam.Secara bahasa wara berasal dari kata "taharruj" yang artinya menjauhi dosa atau berhati-hati. Sedangkan menurut...

Islam Digest

Bos Hyundai Asia Pacific Jadi Mualaf...

Lee betah hingga sebulan penuh tinggal di sebuah keluarga Aceh. Usianya baru 23 tahun. Lima tahun kemudian ia mantap menjadi mualaf.

Surat-Surat Sultan Aceh vs Belanda Menjelang...

Sultan Aceh terang menyatakan menolak mengakui kedaulatan Sri Paduka Raja Belanda atas Aceh. Inilah awal invasi ke-1 Belanda, April 1873.

Karya dan Aceh Dimata Ulama Sejak...

Aceh adalah kiblat utama dalam sejarah tradisi keilmuan Islam di Asia Tenggara. Ulama Aceh juga mengilhami karya ulama nusantara berikutnya.

10 Top Website Universitas Terbaik Dunia...

Website yang simpel dan mobile friendly kini menjadi pilihan semua universitas terbaik di dunia dan Indonesia saat ini.

Mengupas Kembali Peutuah Abu Tumin tentang...

“Tidak ada ilmu yang lebih indah selain ilmu iman.” -- Abu Tumin Blang Bladeh

dariaceh