Karya dan Aceh Dimata Ulama Sejak Tahun 1337 Masehi

Oleh

ADVERTISEMENT

DARIACEH: Mereka berkorespondensi dengan Sultan Turki Ottoman dan memberikan dukungan kepada pihak Ottoman saat peristiwa Perang Russo-Ottoman antara Kekaisaran Rusia dan Kekaisaran Turki Ottoman.

Dari sederet ulama yang memberikan dukungan itu terdapat nama Muhammad Bin Ahmad Ba’id dan Abdul Salam Bin Jamaluddin Asyi asal Aceh.


More Coverage:
Turki Simpan 154 Korespondensi Aceh-Utsmaniyah, Apa Saja Isinya?

Keduanya merupakan dua ulama asal Aceh yang mengajar di Mekkah pada pertengahan abad ke-19 atau tahun 1850 Masehi. Catatan sejarah hubungan antara Aceh dan Ottoman sendiri telah ada sejak tahun 1600.

ADVERTISEMENT

Filolog Lembaga Ta’lif wan Nasyr (LTN) PBNU, A Ginanjar Sya’ban mengatakan, selain dukungan para ulama tersebut, terdapat juga peninggalan abad ke-19 berupa kop surat yang dikirim oleh Sultan Mansur Syah asal Aceh untuk Sultan Abdul Majid Khan dari Turki Ottoman.

Kop Surat Sultan Aceh
Kop surat yang dikirim oleh Sultan Mansur Syah asal Aceh yang diperuntukkan kepada Sultan Abdul Majid Khan dari Turki Ottoman. (Pro: A Ginanjar Sya’ban)

Menurut filolog yang pernah mempelajari arsip para sultan dan ulama Aceh di Perpustakaan Suleymaniye, Istanbul ini, Aceh sejak masa Kesultanan Pasai abad ke-16 telah menarik minat banyak ulama besar asal Timur Tengah. Bahkan Ibnu Battuta, legenda pengelana muslim sepanjang abad asal Maroko pernah mendatangi Pasai pada tahun 1337 Masehi. Beliau memuji Pasai sebagai daerah yang hijau dan banyak menghasilkan rempah-rempah.

Catatan Syaikh Mansur

Syaikh Manshur al-Mishri al-Azhari, seorang ulama besar dari al-Azhar Mesir juga pernah mendatangi Aceh pada tahun 1660 Masehi. Beliau mendokumentasikan kedatangannya ke Aceh dalam karya “Tuhfah al-Asma’ wa al-Abshar” atau “al-Sirah al-Mutawakkiliyyah”.

Syaikh Mansur, tutur Ginanjar, menggambarkan Aceh sebagai negara yang agung, berhawa sedang, dengan pasokan air bersih yang melimpah dan buminya sangat subur.

“Aceh sangat makmur. Hidup di sana sangat menyenangkan,” kata Ginanjar mengutip karya tulis Syaikh Mansur.


More Coverage:
Syiah Kuala Kritik Sikap Fanatisme Ar-Raniry

Penjelasan Ginanjar ini menelisik rasa penasaran peserta Seminar Literasi Digital Karya Ulama Aceh yang digelar LTN PWNU Aceh di Aula Biro Rektorat UIN Ar-Raniry, Senin (29/08/2022). Apalagi sejumlah pemerhati sejarah Aceh dari Program Studi Sejarah Kebudayaan Islam UIN Ar-Raniry dan lembaga kebudayaan lainnya ikut hadir.

Seminar Literasi Digital
Seminar Literasi Digital yang digelar Lembaga Ta’lif wan Nasyr (LTN) PWNU Aceh. (Foto: Ist./Dariaceh.com)

Dalam “Tuhfah al-Asma’ wa al-Abshar,” lanjut Ginanjar, Syaikh Mansur juga memberitahukan bahwa di Aceh terdapat 24 bahan tambang. Empat di antaranya adalah emas. Aceh juga negara yang mengekspor gajahdan berbagai jenis rempah. Terutama kapur barus dan lada.

Syaikh Manshur, lanjut Ginanjar, juga tidak lupa menulis tentang pemimpin Aceh yang seorang perempuan. Hal yang mustahil di belahan negara Muslim lainnya.

“Pemimpinnya seorang perempuan. Muslimah. Pemilik keutamaan dan kesempurnaan. Dermawan dalam hartanya yang melimpah. Memiliki kegemaran membaca, pengetahuan dan keilmuan. Ia juga pemrakarsa amal kebajikan, dekat dengan al-Qur’an dan para ahlinya. Ia bernama ‘Shafiyatuddin Syah Berdaulat,” tulis Syaikh Mansur, mengutip dari Ginanjar.


More Coverage:
Ulama Pemegang Sah Mandat Kesultanan Aceh?

Karya ulama Aceh

Bukan hanya alamnya yang kaya dan negerinya yang makmur, Ginanjar mengatakan, Aceh juga kaya akan karya-karya ulama. Bahkan kitab tafsir Al-quran terlengkap pertama di nusantara berjudul Tarjuman al-Mustafid ditulis oleh ulama Aceh, Syaikh Abdul Rauf Singkil pada tahun 1693 Masehi.  Kitab tersebut ditulis dalam bahasa Jawi atau Melayu aksara Arab.

Syaikh Abdul Rauf Singkil juga menulis kitab lainnya dalam bahasa Arab, berisi kajian ilmu tasawuf. Kitab itu saat ini masih tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda.

Kitab Tasawuf
Manuskrip kitab ilmu tasawuf karya Syaikh Abdul Rauf Singkil yang tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda. (Pro: A. Ginanjar Sya’ban)

A Ginanjar Sya’ban bersama tim Nahdlatut Turots mentahqiq kitab ilmu tasawuf ini pada tahun 2021.

Ulama Aceh lainnya, Syaikh Abdul Salam Bin Idris al-Asy pada akhir abad ke-19 juga pernah menghimpun keputusan dan fatwa Sayyid Ahmad Bin Zaini Dahlan dan beberapa mufti Makkah. Terutama terkait persoalan keagamaan yang berasal dari Asia Tenggara.

Kitab berjudul “Muhimmah al-Nafa’is” yang ditulis Syaikh Abdul Salam ini bahkan diterjemahkan dalam bahasa Inggris oleh Nico J Kaptein (Leiden) pada tahun 1997. Ia memberinya judul, “The Muhimmat al-Nafais: A Bilingual Meccan Fatwa Collection for Indonesian Muslim from the End of the Nineteenth Century.”

Perpustakaan Universitas Leiden

Selain kitab tafsir Syaikh Abdul Rauf Singkil dan Syaikh Abdul Salam, Ginanjar juga mengungkapkan banyak manuskrip karya ulama Aceh lainnya yang kini tersimpan di Perpustakaan Universitas Leiden, Belanda.


More Coverage:
Kedatangan Orang Arab Abad 1 H di Aceh [Tashi] Dalam Catatan Tionghoa

Di Perpustakaan Universitas Leiden pula terdapat kitab karya Syaikh Abbas Bin Muhammad Kuta Karang yang disalin T Nyak Banta, Panglima XXVI, tahun 1891.

Menurut Ginanjar, Aceh adalah kiblat utama dalam sejarah tradisi keilmuan Islam di kawasan Asia Tenggara. Daerah dengan syariat Islam ini juga memiliki kekayaan khazanah sejarah peradaban Islam yang melimpah ruah.

“Mulai dari artefak, catatan sejarah, arsip dan juga manuskrip karya ulama. Bahkan tradisi penulisan karya ulama Nusantara bermula dari Aceh.” Jelas Ginanjar.

Beberapa karya ulama Aceh, tutur dia, seperti Hamzah Fansuri, Syamsuddin Pasai, Nuruddin ar-Raniry, dan Abdul Rauf Singkil adalah tonggak kebangkitan kitab kesusastraan Melayu-Nusantara Klasik. “Ulama Aceh mengilhami juga karya-karya ulama wilayah kepulauan Asia Tenggara generasi berikutnya,” tuturnya

Surat untuk Sultan Maldives

Berdasarkan sumber dari Makkah al-Mukarramah Library, KSA,  menurut Ginanjar, juga terdapat kitab ulama Aceh untuk Sultan Maldives.

Pembuka kitab itu tertulis, “Telah selesai kitab dari permasalahan-permasalahan fikih. Pemiliknya adalah Tuan Kita yang allamah dan fahhamah, yang masyhur nan cerdas, yang mencintai para fakir miskin, ialah Tuan Kita Sultan Hasan Nûruddîn anak dari Sultan Hasan ‘Izzuddîn, semoga Allah mengampuni(nya) dan kedua orang tuanya. Penulisnya adalah seorang yang fakir lagi hina, yang remeh, lemah, dan banyak dosa, ialah Muhammad Thâhir orang Jawi (Nusantara) dari Aceh (Âsyî) negerinya.”

Dapatkan update artikel pilihan dan breaking news Dariaceh.com. Mari bergabung dalam Instagram “dariacehcom” dengan mengklik link instagram.com/dariacehcom, lalu follow. Bisa juga bergabung ke laman Facebook “Dariaceh.com” dengan cara klik link facebook.com/Dariacehcom, kemudian ikuti. 

ADVERTISEMENT

Kenapa Obat Sirup Picu Gagal Ginjal? Amankah Obat Tablet? Ini Penjelasannya

BANDA ACEH: Kasus gagal ginjal akut menimpa ratusan anak di Indonesia. Kementerian Kesehatan (Kemenkes) juga telah menghimbau untuk menghentikan penggunaan obat sirup. Hal ini...

Mengupas Kembali Peutuah Abu Tumin tentang Malakat Kana Lam Jaroe…

“Tidak ada ilmu yang lebih indah selain ilmu iman.” -- Abu Tumin Blang Bladeh

Surat-Surat Sultan Aceh vs Belanda Menjelang Perang

Sultan Aceh terang menyatakan menolak mengakui kedaulatan Sri Paduka Raja Belanda atas Aceh. Inilah awal invasi ke-1 Belanda, April 1873.

BI Perbarui Gambar Tjut Meutia di Uang 1000 Tahun Emisi 2022

DARIACEH: Bank Indonesia (BI) bersama Kementerian Keuangan resmi meluncurkan tujuh pecahan uang rupiah kertas tahun emisi 2022, kemarin (18/8). Salah satunya, uang 1000 dengan...

In Memoriam Prof Muslim: Dari Analogi Kereta Api Hingga Anggaran di DPRA

Dengan agak sedikit tergopoh-gopoh saya menyusul sosok ketua MPU Aceh dari belakang. Bayang tubuhnya yang disinari temaram lampu terlihat menunduk. “Maaf, hari ini saya...

Syiah Kuala Kritik Sikap Fanatisme Ar-Raniry

Syiah Kuala Mengkritik Sikap Fanatisme Ar-Raniry dalam menghadapi Hamzah Fansuri dan para pengikutnya, seperti Syamsuddin Al-Sumatrani.

TINGGALKAN KOMENTAR

Silakan masukkan komentar anda!
Silakan masukkan nama Anda di sini

Perang Aceh dan Cara Teuku Umar Memperlakukan Perempuan Amerika

Peristiwa Hok Canton lalu menjadi catatan sejarah Perang Aceh yang menaikkan gengsi Umar di mata internasional.

Nyanyian Sang Kekasih di Negeri Kaitetu

Hari ini. Aku dan Bunga telah berada di sini. Untuk belajar. Meresapi kata-kata ibuku itu. Menyingkap tabir kami. Agar generasi di belakang kami memperoleh cahaya-Nya.

2 Jenis Haram dan 5 Alasan Kenapa Halal Sangat Penting

Gaya hidup halal, mulai dari makanan hingga harta benda menjadi kewajiban utama bagi setiap muslim.

Strategi Kolaborasi Pembelajaran Tatap Muka Dengan Google Classroom

Mengkolaborasikan pembelajaran tatap muka dengan Google Classroom akan membuat proses belajar mengajar menyenangkan dan berkualitas.

7 Tips Menulis Kreatif untuk Artikel dan Opini di Media Online

Readability adalah syarat utama dari segudang tips menulis kreatif lainnya.

Bos Hyundai Asia Pacific Jadi Mualaf...

Lee betah hingga sebulan penuh tinggal di sebuah keluarga Aceh. Usianya baru 23 tahun. Lima tahun kemudian ia mantap menjadi mualaf.

Kedatangan Orang Arab Abad 1 H...

Islam di Aceh pada abad pertama hijriyah dapat dilihat dari catatan orang Tionghoa. Diantaranya ditandai dengan keberadaan orang-orang Tashi.

Surat-Surat Sultan Aceh vs Belanda Menjelang...

Sultan Aceh terang menyatakan menolak mengakui kedaulatan Sri Paduka Raja Belanda atas Aceh. Inilah awal invasi ke-1 Belanda, April 1873.

Ulama Pemegang Sah Mandat Kesultanan Aceh?

Sultan Tuanku Muhammad Daud Syah memberikan mandat kepada para ulama untuk menjalankan pemerintahan di Kesultanan Aceh.

Beda Jauh, Sekeren inikah Taman Putroe...

Taman Ghairah adalah nama asli dari Taman Putroe Phang. Mengalir sungai Darul 'Ishki yang airnya bisa langsung diminum.

dariaceh

GREAT

Ketentuan Menulis

Selamat Datang di Dariaceh.com Keberadaan kami adalah untuk menjembatani komunitas dan pribadi menulis yang terapung dalam karya yang tidak pernah berkesudahan. Kami percaya karya terbaik...