SCROLL UNTUK MELANJUTKAN MEMBACA

+
HistoriaPerang Aceh dan Cara Teuku Umar...

Perang Aceh dan Cara Teuku Umar Memperlakukan Perempuan Amerika

Save

Teuku Umar mulai khawatir dengan kesehatan Ny. Hansen, istri dari seorang pelaut berkewarganegaraan Dermark yang terbunuh dalam perang Aceh. Umar berusaha benar agar ia bertambah sehat. Bahkan Ny. Hansen digotong menggunakan tandu saat Umar memerintahkan membawanya ke wilayah pedalaman.

Hok Canton

Ny. Hansen adalah keturunan Amerika berkebangsaan Denmark. Mengikuti kewarganegaraan suaminya Hansen, kapten kapal Hok Kanton berbendera Belanda yang berusaha menjebak Umar dalam perdagangan lada.

ADVERTISEMENT

Tetapi Teuku Umar adalah seorang pejuang yang cerdas. Sebenarnya Roura, kapten kapal The Eagle telah memperingatkan Umar tetang rencana Hansen untuk menjebaknya. Namun, Umar saat itu tidak memperlihatkan reaksi apa-apa karena tau Roura “setali tiga uang” dengan Hansen.

Pada 13 Juni 1886, ketika kapal Hok Canton tiba di Ruegaih, Hansen bertransaksi lada dengan Umar. Seluruh lada dimuat ke kapal milik Hansen itu. Tetapi ia tidak mau membayar lada tersebut bila Umar tidak datang langsung ke kapal Hok Canton.

Umar mulai curiga dan mengatur siasat dengan meminta para pejuang Aceh menyusup ke Hok Canton. Saat ia tiba, Hansen mulai berdalih tidak mambayar dan hendak menangkap Umar. Tetapi pejuang Aceh yang tadi menyusup ke Hok Canton telah terlebih dahulu melumpuhkan seisi kapal.

ADVERTISEMENT

Hansen sudah diultimatum untuk menyerah, tetapi ia bersama istrinya memilih menceburkan diri ke laut dan hendak melarikan diri. Pejuang Aceh lalu mengejarnya dan meminta ia menyerah. Tetapi ia tidak mengindahkannya dan mati tertembak. Sedangkan istrinya, Ny. Hansen selamat dan menjadi tawanan pejuang Aceh.

Belanda berusaha untuk membalas. Namun, perang Aceh bukanlah hal mudah bagi mereka. Terbukti dengan kematian kapten kapal Devonhurst, Scheepsma dan beberapa perwira lainnya. Hal ini tertera dalam laporan ekspedisi Belanda di Rigas. Pada 22 Juni, Zeemeeuw masuk ke pelabuhan Ulee Lheu dengan bendera setengah tiang karena membawa mayat Scheepsma.

Belanda yang kehabisan akal berusaha menghancurkan Reugaih dengan bombardemen kapal perang. Tetapi Umar mengirim maklumat bahwa perbuatan itu bisa berakibat pada hukuman mati bagi para tawanan. Belanda lalu mengurungkan niatnya.

Selain Ny. Hansen, para pejuang Aceh juga menawan John Fay, berkewarganegaraan Inggris.

ADVERTISEMENT

Wanita Amerika

Kisah Umar memperlakukan wanita asal Amerika ini jarang terungkap dalam sejarah. Umar diketahui memperlakukannya dengan sangat terhormat. Ketika eskalasi konflik semakin meningkat, ia memerintahkan seorang panglimanya untuk membawa Ny. Hansen dan John Fay ke pedalaman.

Perlakukan khusus ia berikan kepada Ny. Hansen. Ia bahkan ditandu oleh para pejuang Aceh. Umar khawatir karena jiwanya tidak stabil akibat kematian suaminya.

Di pedalaman, kebutuhan Ny. Hansen sangat ia perhatikan. Bahkan Cut Nyak Dhien turun langsung untuk melayaninya. Hal ini untuk menghindari kemungkinan Ny. Hansen diganggu oleh pejuang Aceh yang tidak disiplin.

Karena melihat cara Umar memperlakukannya dan John Fay dengan terhormat, Ny. Hansen sampai berujar, “Saya merasa lebih nyaman bila Umar ada di sini.”

Di wilayah pedalaman, Umar menyuruh Ny. Hansen untuk menulis surat yang menyatakan ia akan bebas bila Belanda mengirim uang tebusan sebesar 40 ribu Dollar. Umar lalu berusaha keras agar perundingan pembebasan Ny. Hansen dan Joh Fay dapat berjalan lancar.

Pemberitaan Media

September 1886, Ny. Hansen dan John Fay akhirnya bebas setelah Belanda membayar uang tebus senilai 25 ribu Dollar. Pembebasan ini juga harus ditanggung Umar dengan perasaan sedih karena tewasnya Teuku Said Putih di penjara Belanda.

Teuku Said Putih adalah seorang tokoh terkemuka dan berpengaruh yang telah 10 tahun menetap di Penang.

Setelah bebas, Ny. Hansen lalu membantah kecurigaan ia diganggu oleh Umar dan bawahannya. Ia menulis surat panjang lebar tentang sikap kesatriaan Umar dan istrinya, Cut Nyak Dhien.

Ny. Hansen mengatakan, “Teuku Umar behaved himself throughout as a gentleman.” Ia menyebuat Teuku Umar sebagai pria yang berperilaku sangat terhormat. Harian Belanda di Medan, de Deli Courant menulis laporan resmi mereka bahwa, “Para tawanan dilayani dengan bagus.”

Peristiwa Hok Canton lalu menjadi catatan sejarah Perang Aceh yang menaikkan gengsi Umar di mata internasional. Seorang mayor Belanda, L. W.A Kessier malah ikut memuji Umar dengan mengatakan, “intellegente en zeer beschaafde Atjeher,” atau “orang Aceh yang cerdas dan paling sopan.”

ADVERTISEMENT

Related stories:

Kenali Judi Online Modus Top up Pulsa

JAKARTA, Dariaceh.com - Modus judi online (Judol) kini telah merambah hingga ke berbagai platform. Salah satunya berkedok permainan online (game) yang dapat diunduh melalui...

Enam Strategi “All Eyes on Rafah” Indonesia Mendukung Palestina

YOGYAKARTA, Dariacehcom - Menteri Luar Negeri RI Retno Marsudi memaparkan enam strategi Indonesia dalam mendukung kemerdekaan Palestina, “All Eyes On Rafah.""Situasi Palestina semakin memburuk....

Kumpulan Video Aksi Pemain Belanda Berdarah Meulaboh di Lapangan Hijau

Calvin Verdonk, 27, putra berdarah Meulaboh dari garis keturunan Ayahnya.

Penari India Puji Kopi Aceh di Gelar Melayu Serumpun

MEDAN, Dariacehcom - Penari tradisional asal India memuji kuatnya rasa kopi Aceh."Tapi rasanya nikmat," katanya pada acara "Gelar Melayu Serumpun" di Istana Maimun Medan,...

Jejak Yahudi yang Dimakamkan di Aceh Setelah 105 Tahun Tewas

"O, God, ik ben getroffen!" Ia berteriak. Nafasnya terengah-engah. Hilang seketika sikap berpongah-pongahnya. By TEUNGKUMALEMI Filed: 1 Desember 2023, 03:09  BANDA ACEH, Pantè Ceureumén Nama belakangnya merujuk pada...

Seberapa artikel ini bermanfaat bagi Anda?

0 dari 5
 
Dapatkan update artikel pilihan Dariaceh.com dengan bergabung ke Instagram “dariacehcom” dan laman Facebook “Dariaceh.com”.
 
 

Jejak Yahudi yang Dimakamkan di Aceh Setelah 105 Tahun Tewas

"O, God, ik ben getroffen!" Ia berteriak. Nafasnya terengah-engah. Hilang seketika sikap berpongah-pongahnya. By TEUNGKUMALEMI Filed: 1 Desember 2023, 03:09  BANDA ACEH, Pantè Ceureumén Nama belakangnya merujuk pada...

15 Universitas Islam Terbaik Tahun 2023 versi 3 Lembaga Internasional

DARIACEH: Tiga situs dari lembaga pemeringkatan kampus terbaik di dunia, yaitu Webometrics, EduRank, dan UniRank sepanjang tahun 2023 telah mengumumkan kembali mana saja universitas...

dariaceh

O Allah

Video musik ini dinyanyikan Harris J dengan judul,...

Himne Aceh

Cipt. Mahrisal RubiBumoe Aceh nyoe keuneubah Raja, Sigak meubila Bangsa... Mulia Nanggroe..Mulia dum Syuhada, Meutuah bijèh Aceh mulia...Reff. E Ya Tuhanku...Rahmat beusampoe.. Neubri Aceh nyoe beumulia...Rahmat Neulimpah..Meutuah asoe.. Aréh keu...

Tahayya

“Tahayya” (Bersiaplah) — adalah video musik untuk merayakan Piala Dunia FIFA Qatar 2022, menampilkan Maher Zain dan Humood AlKhudher.

Meudèëlat Tubôh

♫ 𝗟𝗜𝗥𝗜𝗞 ♫𝘚𝘢𝘩 𝘵𝘶𝘣𝘰̂𝘩 𝘯𝘨𝘰̂𝘯 𝘫𝘪𝘩 𝘭𝘢𝘩𝘦́ 𝘚𝘢𝘩 𝘩𝘢𝘵𝘦́ 𝘥𝘪𝘬𝘦́ 𝘣𝘦𝘶𝘴𝘪𝘮𝘱𝘦𝘶𝘯𝘢 𝘚𝘢𝘩 𝘶𝘳𝘢𝘵 𝘥𝘢𝘳𝘢𝘩 𝘪𝘭𝘦́ 𝘚𝘢𝘩 𝘮𝘢𝘵𝘦́ 𝘵𝘢𝘯 𝘭𝘦́ 𝘴𝘰𝘦̈ 𝘴𝘦𝘶𝘳𝘦𝘶𝘵𝘢𝘎𝘭𝘢𝘩 𝘮𝘦𝘶𝘣𝘶𝘦̈𝘵 𝘯𝘨𝘰̀𝘯 𝘴𝘦𝘶𝘮𝘪𝘬𝘦́ 𝘔𝘶𝘴𝘦𝘶𝘬𝘦́ 𝘱𝘦𝘶𝘨𝘭𝘢 𝘯𝘨𝘰̀𝘯 𝘵𝘢𝘱𝘦𝘶𝘯𝘢 𝘎𝘭𝘢𝘩...

ISLAM

Portal Islam Terbaik di Indonesia

DARIACEH: Belajar Islam secara online kini seolah menjadi trend tersendiri untuk sebagian kalangan. Terlebih kini banyak portal Islam berseliweran di internet. Padahal berguru secara...

Wara Sebagai Syarat Mencapai Kebahagiaan

Wara adalah salah satu jalan untuk mencapai konsepsi bahagia dalam Islam.Secara bahasa wara berasal dari kata "taharruj" yang artinya menjauhi dosa atau berhati-hati. Sedangkan menurut...

Duka Palestina dalam Angka dan Cerita versi Aljazeera

Mahmoud ingin menjadi jurnalis, sama seperti ayahnya. Bertekad untuk berbagi kisah tanah airnya dengan dunia, remaja berusia 16 tahun, yang dikenal sebagai “Wael muda” bersama...

TERKINI DI DARIACEH.COM

Cut Nyak Dhien

Usianya terus menua. Menginjak 51 tahun ketika Umar syahid di Lhok Bubon 11 Februari 1899. Ia terus berjuang dengan sebilah rencong, meskipun mata rabun dan pinggangnya encok.