Alamat Digitalmu, 100% gratis!

TOPICS :

Politik Negosiasi Nabi Muhammad Saw.

DARIACEH: Utbah ibn Rabi’ah, seorang pemimpin berpengaruh Quraisy tiba-tiba saja membekap mulut Nabi Muhammad Saw. Ia lalu tertatih-tatih segera pulang ke kaumnya. Setelah tiba, orang-orang Quraisy bertanya, “Bagaimana negosiasimu dengan Muhammad?” Utbah berkata, “Aku membawa kata yang sangat indah. Bukan syair, sihir, apalagi mantra dukun.”

Utbah membuka pertemuannya dengan memanggil Rasulullah Saw. ‘keponakanku.’ Ia memuji Nabi dengan nasabnya yang amat luhur dan keluarganya yang terpandang.

ADVERTISEMENT

Ia datang ke tempat Nabi, dan beliau menerimanya dengan sangat baik. Nabi mendengar tawaran Utbah yang mendapat lakap Abul Walid itu dengan tenang.

Ibnu Hisyam menceritakan kisah Nabi Muhammad Saw. ini dari Ibnu Ishaq.

Utbah berkata, “Wahai keponakanku, jika yang engkau bawa itu untuk harta, kami akan mengumpulkan seluruh harta kami untuk kami serahkan kepadamu agar engkau menjadi orang yang paling kaya diantara kami. Jika engkau menginginkan kemuliaan, kami akan menjadikanmu pemimpin, dimana kami tidak akan berani memutuskan suatu perkara tanpa restumu. Jikau engkau menginginkan kerajaan, maka kami bersedia mengangkatmu menjadi raja. Dan jika yang datang padamu ini (wahyu) adalah gangguan jin, maka kami akan mencari tabib terbaik. Kami bersedia menghabiskan harta kami untuk membayar tabib tersebut sampai engkau terlepas dari gangguan jin.”

ADVERTISEMENT

Mendengar tawaran Utbah, lalu Nabi bersabda, “Apakah engkau sudah selesai bicara wahai Abul Walid?”

“Iya…” jawabnya.

“Kalau begitu dengarkanlah apa yang kusampaikan ini…” Sabda Rasulullah Saw.

Nabi Saw. lalu mentilawahkan QS. Fushshilat, ayat 1-6.

ADVERTISEMENT

Beliau terus membaca ayat-ayat Allah Swt. di depan Utbah. Hingga sampai pada firman, “Jika mereka berpaling, maka katakanlah, ‘Aku telah memperingatkanmu dengan petir, seperti petir yang menimpa kaum ‘Ad dan kaum ‘Tsamud.” QS. Fushshilat, ayat 13.

Namun, tiba-tiba saja Abul Walid membekap mulut Rasulullah Saw. Ia sangat takut dengan ancaman yang terdapat dalam ayat itu.

Utbah Kembali ke Orang Quraisy

Lalu Utbah pulang menghadap kaumnya. “Apa yang engkau bawa wahai Abul Walid?”

Ia menjawab, “Aku membawa sebuah ucapan yang sangat indah dan belum pernah aku dengar. Bukan syair, sihir, apalagi mantra dukun.”

“Wahai orang-orang Quraisy, patuhilah aku. Biarkan lelaki itu (Muhammad) dengan apa yang sedang ia lakukan. Jangan ganggu ia. Sungguh di dalam kata-kata yang aku dengar tadi terdapat berita yang sangat agung.”

Mendengar ucapan Utbah tadi, orang-orang berkata, “Demi tuhan, sungguh Muhammad telah menyihirmu dengan ucapannya.”

Utbah menjawab, “Itu pendapatku. Kalian boleh saja mempunyai pendapat yang berbeda.”

Ditawari Perempuan Perawan Tercantik

Meskipun Abul Walid telah gagal, ternyata orang-orang Quraisy belum menyerah menawarkan Rasulullah Saw. harta dan kehormatan. Bahkan kali ini Al-Walid ibn Mughirah dan Ash ibn Wail menawarkan Nabi Saw. seorang perempuan perawan paling cantik dari kalangan orang Quraisy.

Rasulullah Saw. tegas menolak tawaran itu. Selanjutnya kaum musyrik berusaha menawarkan hal yang lain kepada beliau.

Orang-orang Quraisy berkata, “Kalau begitu bagaimana jika kamu menyembah tuhan-tuhan kami sekali dan kami menyembah Tuhanmu sekali.”

Rasulullah Saw. kembali menolak tawaran aneh itu. Tidak lama kemudian turun QS. Al-Kafirun, ayat 1-6.

Istana dan Emas

Meskipun utusan-utusan orang-orang Quraisy telah gagal, kali ini mereka kembali datang beramai-ramai kepada Rasulullah Saw.

Mereka lalu memberikan penawaran seperti yang pernah ditawarkan Utbah ibn Rabi’ah. Nabi Muhammad Saw. kembali menolak dengan tegas tawaran orang-orang musyrik itu.

Selanjutnya mereka kembali berkata kepada Rasulullah agar meminta kepada Allah Swt. untuk membangkitkan para leluhur kaum Quraisy, salah satunya Qusayy ibn Khilab agar mereka bisa bertanya kepadanya. Mereka juga menantang Rasulullah Saw. agar meminta kepada Allah Swt. untuk membuatkannya istana-istana dan berbagai benda yang terbuat dari emas.

Nabi Muhammad Saw. kemudian bersabda kepada orang-orang musyrik, “Aku tidak akan melakukan (itu semua) dan aku bukan orang yang meminta kepada Tuahnku semua itu.”

Bukan Negosiasi Kekuasan

Kisah Nabi Muhammad Saw. tersebut mengingatkan kita betapa beliau tidak membangun negosiasi dengan landasan kekuasaan, harta, apalagi perempuan.

Lalu bagaimana dinamika negosiasi politik di negara-negara dunia saat ini? Terutama negara-negara dengan mayoritas penduduk beragama Islam? Atau bahkan pemimpin di sekeliling kita?

Apakah para politisi dan pemimpin di negara-negara dunia saat ini yakin tidak melakukan negosiasi politik atas dasar kekuasaan dan kepentingan ekonomi? Atau bahkan melibatkan perempuan sebagai salah satu alat negosiasi?

Syekh Dr. Muhammad Sa’id Ramadhan al-Buthi, pengarang Kitab Fiqh Sirah Nabawiyah mengemukan bahwa Allah Swt. ingin sejarah berbicara sendiri untuk menunjukkan kebohongan orang-orang sesat yang dari waktu ke waktu yang menyebarkan keraguan dan gawz al-fikr.

Mereka tidak pernah menemukan cara jitu menyerang Islam. Akhirnya hanya menutup mata atas kebenaran, sambil meyakinkan diri bahwa motivasi dakwah Nabi Muhammad Saw. untuk mengejar kekuasaan.

Sudah sejak dulu Allah Swt. mempermalukan orang-orang seperti itu. Orang seperti Utbah ibn Rabi’ah mengira motivasi dakwah Rasulullah Saw. adalah harta dan kehormatan. Tetapi beliau sama sekali tidak tertarik.

Nabi Saw. bersabda, “Aku sama sekali tidak menderita (kesurupan) seperti yang kalian katakan. Aku berdakwah kepada kalian bukan untuk mengejar harta, kehormatan, dan kekuasaan. Allah telah mengutuskanku sebagai Rasul bagi kalian. Dia telah menurunkan kitab-Nya kepadaku. Memerintahkanku sebagai pembawa kabar gembira dan peringatan. Akupun menyampaikan semua risalah dari Tuahanku dan kunasehati kalian. Jika kalian menerima yang aku sampaikan, maka itulah bagian kalian di dunia dan akhirat. Akan tetapi jika kalian menentang apa yang aku bawa itu, maka aku bersabar dengan ketetapan Allah. Sampai Allah menetapkan hukum atas diriku dan diri kalian.”


BERITA LAINNYA

ADVERTISEMENT

Related stories:

Yuk! Cek DPT Online, Lokasi dan Syarat Memilih di TPS

Cek DPT online.kpu.go.id pada Pemilu 2024 dapat dilakukan melalui alamat resmi KPU. Ketahui cara ceknya, lokasi dan syarat memilih di sini!

6 Tips Mendidik Anak Menurut Islam di Dalam Surat Luqman

D‌ARIACEH: Anak adalah amanah Tuhan yang dititipkan kepada kita sebagai penerus kehidupan di muka bumi ini. Kehadirannya ke dunia merupakan takdir Ilahi. Karenanya Allah...

Portal Islam Terbaik di Indonesia

DARIACEH: Belajar Islam secara online kini seolah menjadi trend tersendiri untuk sebagian kalangan. Terlebih kini banyak portal Islam berseliweran di internet. Padahal berguru secara...

Wara Sebagai Syarat Mencapai Kebahagiaan

Wara adalah salah satu jalan untuk mencapai konsepsi bahagia dalam Islam.Secara bahasa wara berasal dari kata "taharruj" yang artinya menjauhi dosa atau berhati-hati. Sedangkan menurut...

Akun Bot Instagram Berisi Spam akan Bisa Dihapus Massal

DARIACEH: Akun Bot Instagram yang berisi spam kini sudah menjadi rahasia umum bagi pengguna Instagram. Kerap kali akun bot yang mengandalkan kecerdasan buatan (AI)...

Seberapa artikel ini bermanfaat bagi Anda?

0 dari 5

Tinggalkan ulasan

Dapatkan update artikel pilihan Dariaceh.com dengan bergabung ke Instagram “dariacehcom” dan laman Facebook “Dariaceh.com”.  

TERKINI

Yuk! Cek DPT Online, Lokasi dan Syarat Memilih di TPS

Cek DPT online.kpu.go.id pada Pemilu 2024 dapat dilakukan melalui alamat resmi KPU. Ketahui cara ceknya, lokasi dan syarat memilih di sini!

15 Universitas Islam Terbaik Tahun 2023 versi 3 Lembaga Internasional

DARIACEH: Tiga situs dari lembaga pemeringkatan kampus terbaik di dunia, yaitu Webometrics, EduRank, dan UniRank sepanjang tahun 2023 telah mengumumkan kembali mana saja universitas...

6 Tips Mendidik Anak Menurut Islam di Dalam Surat Luqman

D‌ARIACEH: Anak adalah amanah Tuhan yang dititipkan kepada kita sebagai penerus kehidupan di muka bumi ini. Kehadirannya ke dunia merupakan takdir Ilahi. Karenanya Allah...

Portal Islam Terbaik di Indonesia

DARIACEH: Belajar Islam secara online kini seolah menjadi trend tersendiri untuk sebagian kalangan. Terlebih kini banyak portal Islam berseliweran di internet. Padahal berguru secara...

Wara Sebagai Syarat Mencapai Kebahagiaan

Wara adalah salah satu jalan untuk mencapai konsepsi bahagia dalam Islam.Secara bahasa wara berasal dari kata "taharruj" yang artinya menjauhi dosa atau berhati-hati. Sedangkan menurut...

Islam Digest

Bos Hyundai Asia Pacific Jadi Mualaf...

Lee betah hingga sebulan penuh tinggal di sebuah keluarga Aceh. Usianya baru 23 tahun. Lima tahun kemudian ia mantap menjadi mualaf.

Surat-Surat Sultan Aceh vs Belanda Menjelang...

Sultan Aceh terang menyatakan menolak mengakui kedaulatan Sri Paduka Raja Belanda atas Aceh. Inilah awal invasi ke-1 Belanda, April 1873.

Karya dan Aceh Dimata Ulama Sejak...

Aceh adalah kiblat utama dalam sejarah tradisi keilmuan Islam di Asia Tenggara. Ulama Aceh juga mengilhami karya ulama nusantara berikutnya.

10 Top Website Universitas Terbaik Dunia...

Website yang simpel dan mobile friendly kini menjadi pilihan semua universitas terbaik di dunia dan Indonesia saat ini.

Mengupas Kembali Peutuah Abu Tumin tentang...

“Tidak ada ilmu yang lebih indah selain ilmu iman.” -- Abu Tumin Blang Bladeh

dariaceh